Mercedes-Benz Mempersiapkan untuk Beralih ke Elektrifikasi Penuh

Mercedes-Benz saat ini sedang mempersiapkan untuk beralih ke elektrifikasi penuh pada akhir dekade dimana kondisi pasar memungkinkan. Bergeser dari electric-first menuju electric-only, perusahaan mobil mewah terkemuka di dunia ini mempercepat visinya menuju masa depan yang bebas emisi dan didorong dengan perangkat lunak.

Pada tahun 2022, Mercedes-Benz akan memiliki kendaraan listrik baterai (BEV) di seluruh segmen perusahaan. Dimulai dari tahun 2025 dan seterusnya, seluruh arsitektur kendaraan yang baru diluncurkan ini hanya akan menggunakan elektrifikasi penuh dan para pelanggan akan dapat memilih alternatif tipe all-electric pada setiap model yang dibuat perusahaan. Mercedes-Benz berencana untuk mengelola transformasi yang dipercepat ini sambil tetap berpegang pada target profitabilitasnya.

“Pergeseran kendaraan listrik (EV) semakin cepat, khususnya di segmen luxury yang dimiliki Mercedes-Benz. Titik kritisnya semakin dekat dan kami akan siap karena pasar beralih ke elektrifikasi penuh pada akhir dekade ini,” ungkap Ola Kallenius, CEO Daimler AG dan Mercedes-Benz AG. “Langkah ini menandakan relokasi modal secara mendalam.

Dengan mengelola transformasi yang lebih cepat ini sambil menjaga target profitabilitas, kami akan memastikan kesuksesan abadi Mercedes-Benz. Berkat tenaga kerja kami yang sangat berkualitas dan termotivasi, saya yakin kami akan sukses di era baru yang menarik ini.”

Untuk memfasilitasi pergantian ini, Mercedes-Benz sekarang sedang mempersiapkan rencana komprehensif yang mencakup percepatan R&D secara siginifikan. Secara total, investasi ke dalam baterai kendaraan listrik antara 2022 dan 2030 akan berjumlah lebih €40 milyar. Percepatan dan kemajuan rencana portofolio kendaraan listrik (EV) akan memajukan titik kritis untuk adopsi EV.

Rencana Teknologi

Arsitektur: Pada tahun 2025 mendatang, Mercedes-Benz akan meluncurkan tiga arsitektur elektrifikasi penuh:

  • MB.EA akan mencakup semua mobil penumpang ukuran sedang hingga besar, membangun sebagai sistem modular yang dapat diskalakan sebagai tulang punggung listrik untuk masa depan portofolio EV.
  • AMG.EA akan menjadi platform kendaraan listrik kinerja khusus yang menangani teknologi dan pelanggan Mercedes-AMG yang berorientasi pada performa.
  • VAN.EA akan membawa pada era baru untuk kebutuhan khusus van listrik dan Kendaraan Komersial Ringan (LCV), yang akan berkontribusi pada transportasi dan kota yang bebas emisi di masa depan.

Integrasi vertikal: Setelah menata ulang kegiatan powertrain untuk menempatkan perencanaan, pengembangan, pembelian dan produksi di bawah satu atap, Mercedes-Benz akan memperdalam tingkat integrasi vertikal dalam manufaktur dan pengembangan, serta insource pada teknologi penggerak listrik.

Langkah ini termasuk akuisisi perusahaan motor listrik YASA yang berbasis di Inggris. Dengan kesepakatan ini, Mercedes-Benz memperoleh akses axial flux technology dan memiliki kemampuan untuk mengembangkan generasi ultra-high performance motor berikutnya. Motor listrik internal, seperti eATS 2.0, adalah bagian penting dari strategi dengan fokus yang jelas pada efisiensi dan biaya dari keseluruhan sistem, termasuk inverter dan perangkat lunak.

Di sisi lain, Tiongkok merupakan pasar kendaraan energi baru (NEV) terbesar di dunia, yang merupakan rumah bagi ratusan perusahaan dan pemasok yang berspesialisasi dalam komponen EV dan teknologi perangkat lunak, diharapkan dapat memainkan peran kunci dalam mempercepat strategi elektrifikasi Mercedes-Benz.

Baterai: Mercedes-Benz akan membutuhkan kapasitas baterai lebih dari 200 Gigawatt hours dan berencana untuk mendirikan delapan Gigafactories untuk memproduksi sel, bersama dengan mitra Mercedes-Benz di seluruh dunia. Ini merupakan tambahan dari jaringan sembilan pabrik yang sudah direncanakan dan didedikasikan untuk membangun sistem baterai.

Baterai generasi berikutnya akan sangat terstandarisasi dan cocok untuk digunakan di lebih dari 90% mobil dan van Mercedes-Benz sekaligus cukup fleksibel untuk menawarkan solusi individual kepada semua pelanggan. Berkenaan dengan manufaktur sel, Mercedes-Benz bermaksud untuk bekerja sama dengan mitra Eropa baru untuk mengembangkan dan memproduksi sel dan modul masa depan secara efisien, sebuah langkah yang memastikan bahwa Eropa tetap menjadi jantung industri otomotif bahkan di era listrik.

Produksi sel akan memberi Mercedes-Benz kesempatan untuk mengubah jaringan produksi powertrain yang sudah mapan. Dengan terus mengintegrasikan teknologi sel baterai tercanggih di mobil dan van, Mercedes-Benz bertujuan untuk meningkatkan jangkauan selama siklus hidup produksi suatu model.

Dengan generasi baterai berikutnya, Mercedes-Benz akan bekerja dengan mitra seperti SilaNano untuk lebih meningkatkan kepadatan energi dengan menggunakan komposit silikon-karbon di anoda. Ini akan memungkinkan jangkauan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan waktu pengisian yang lebih singkat.

Dalam hal teknologi solid-state, Mercedes-Benz sedang dalam pembicaraan dengan mitra untuk mengembangkan baterai dengan kepadatan energi dan tingkat keamanan yang lebih tinggi.

Charging: Mercedes-Benz juga bekerja untuk menetapkan standar baru dalam pengisian: “Plug & Charge” yang akan memungkinkan pelanggan untuk plug-in, charge dan mencabut tanpa langkah tambahan untuk otentikasi dan proses pembayaran. Plug & Charge akan ditayangkan dengan peluncuran pasar EQS akhir tahun ini.

Mercedes me Charge sudah siap menjadi salah satu jaringan pengisian daya terbesar di dunia dan saat ini terdiri dari lebih dari 530.000 titik pengisian daya AC dan DC di seluruh dunia. Selain itu, Mercedes-Benz bekerja sama dengan Shell untuk memperluas jaringan pengisian daya. Pelanggan akan mendapatkan akses yang ditingkatkan ke jaringan Isi Ulang Shell yang terdiri dari lebih dari 30.000 titik pengisian daya pada tahun 2025 di Eropa, Tiongkok, dan Amerika Utara – termasuk lebih dari 10.000 pengisi daya berdaya tinggi secara global. Mercedes-Benz juga berencana untuk meluncurkan beberapa situs pengisian daya premium di Eropa, yang akan menawarkan pengalaman pengisian daya berdedikasi dengan fasilitas terbaik.

VISION EQXX: Mercedes-Benz saat ini sedang mengembangkan Vision EQXX, sebuah mobil listrik dengan jangkauan lebih dari 1.000 kilometer, menargetkan angka satu digit untuk Kwh per 100 kilometer (lebih dari 6 mil per Kwh) pada kecepatan mengemudi jalan raya normal. Sebuah tim multi-disiplin termasuk para ahli dari divisi F1 High Performance Powertrain (HPP) Mercedes-Benz membuat kemajuan pesat menuju tujuan ambisius proyek. Peluncuran perdana dunia akan dilakukan pada tahun 2022. Kemajuan teknologi yang dibuat dengan Vision EQXX akan diadaptasi dan diterapkan untuk penggunaan potensial dalam arsitektur listrik baru.

Perencanaan produksi

Mercedes-Benz saat ini sedang mempersiapkan jaringan produksi globalnya untuk output electric-only dengan kecepatan peningkatan yang dirancang untuk mengikuti permintaan pasar. Berkat investasi awal ke dalam manufaktur fleksibel, dan sistem produksi MO360 yang canggih, Mercedes-Benz dapat memproduksi BEV secara massal saat ini. Waktu yang paling cepat yakni kemungkinan di tahun depan, dimana delapan kendaraan listrik Mercedes-Benz akan diproduksi di tujuh lokasi di tiga benua.

Selain itu, semua lokasi perakitan mobil penumpang dan baterai yang dijalankan oleh Mercedes-Benz AG akan beralih ke produksi netral karbon pada tahun 2022. Untuk meningkatkan efisiensi manufaktur, Mercedes-Benz bekerja sama dengan GROB, pemimpin global Jerman dalam produksi baterai dan sistem otomasi yang sangat inovatif, memperkuat kapasitas dan pengetahuan produksi baterainya.

Kerja sama tersebut berfokus pada perakitan modul baterai serta perakitan paket. Mercedes-Benz juga berencana untuk mempersiapkan pabrik daur ulang baterai baru di Kuppenheim, Jerman, untuk mengembangkan dan mengamankan kapasitas dan pengetahuan daur ulang. Operasi akan dimulai pada 2023, tergantung pada hasil diskusi yang menjanjikan dengan otoritas.

Perencanaan Sumber Daya Manusia

Transisi dari mesin pembakaran internal ke kendaraan listrik memungkinkan dan sudah berlangsung di Mercedes-Benz. Bekerja sama dengan perwakilan karyawan, Mercedes-Benz akan melanjutkan transformasi tenaga kerjanya, memanfaatkan skema re-skilling yang ekstensif, pensiun dini serta buyouts.

TechAcademies akan menawarkan pelatihan rekan kerja untuk kualifikasi berorientasi masa depan. Pada tahun 2020 saja, sekitar 20.000 karyawan di Jerman dilatih dalam aspek e-mobilitas. Untuk memenuhi rencana pengembangan sistem operasi MB.OS, 3.000 pekerjaan rekayasa perangkat lunak baru akan dibuat di seluruh dunia.

Perencanaan Keuangan

Mercedes-Benz tetap berkomitmen pada target margin yang telah digariskan pada musim gugur 2020. Target tahun lalu didasarkan pada asumsi penjualan 25% kendaraan hibrida dan kendaraan listrik 2025. Sedangkan yang sekarang didasarkan pada asumsi pangsa xEV hingga 50% pada tahun 2025 dan skenario pasar untuk penjualan mobil baru yang pada dasarnya telah beralih ke listrik penuh pada akhir dekade.

Hal yang terpenting adalah meningkatkan pendapatan bersih per unit dengan meningkatkan proporsi kendaraan listrik kelas atas seperti model Mercedes-Maybach dan Mercedes-AMG, sementara pada saat yang sama mengambil kendali lebih langsung atas harga dan penjualan. Meningkatnya pendapatan dari layanan digital akan semakin mendukung hasil.

Mercedes juga bekerja untuk lebih mengurangi biaya variabel dan biaya tetap dan memotong bagian belanja modal investasi. Platform baterai umum dan arsitektur listrik terukur yang dikombinasikan dengan kemajuan teknologi baterai, akan membawa tingkat standarisasi yang lebih tinggi dan biaya yang lebih rendah.

Proporsi biaya baterai di dalam kendaraan diperkirakan akan turun secara signifikan. Alokasi modal bergerak dari EV-first ke EV-only. Investasi ke mesin pembakaran dan teknologi plug-in hybrid akan turun 80% antara 2019 dan 2026. Atas dasar ini, Mercedes-Benz memproyeksikan margin perusahaan di dunia BEV yang serupa dengan yang ada di era ICE.

“Tugas utama kami dalam transformasi ini adalah meyakinkan pelanggan untuk beralih ke produk yang menarik. Bagi Mercedes-Benz, hadirnya EQS hanyalah awal dari era baru ini,” tutup Källenius.

(AB)

Leave a Reply