Sel. Okt 15th, 2019

Penampilan Perdana Platform Kendaraan Berbasis Digital dari GM, Sebuah Langkah Adopsi Teknologi Masa Depan

Baru-baru ini, Mark Reuss, President of General Motors untuk pertama kalinya menampilkan platform elektronik terbaru yang diperlukan untuk kendaraan generasi berikutnya yakni kendaraan listrik, active safety, fitur-fitur infotainment dan konektivitas, serta evolusi dari fitur pendukung saat mengemudi Super Cruise*. Hal-hal tersebut berikut penggembangan lainnya merupakan fokus dari visi GM untuk dunia tanpa kecelakaan (zero crashes), bebas emisi (zero emission) dan bebas kemacetan (zero congestion).

Seiring dengan semakin berkembangnya industri otomotif dan kendaraan dalam lima hingga sepuluh tahun kedepan, kapasitas maksimum (bandwidth) dan konektivitas yang terkait kelistrikan akan semakin dibutuhkan untuk memastikan bahwa semua fitur-fitur seperti sistem propulsi (penggerak) elektris, fitur pendukung pengemudi Super Cruise dan sistem keselamatan yang terkini, dapat berfungsi secara terintegrasi antara satu dengan yang lainnya.

Menyusul debut sedan Cadillac CT5 2020 yang baru-baru ini diluncurkan, platform elektronik tersebut selanjutnya akan diproduksi pada akhir tahun ini dan akan diimplementasikan pada sebagian besar produk General Motors pada tahun 2023.

Teknologi ini dapat menggerakan sistem elektronik dengan kemampuan mengelola pemrosesan data hingga 4,5 terabyte per jam, atau meningkat lima kali lipat dibandingkan dengan sistem elektris yang dimiliki GM pada saat ini.

Dengan kapasitas yang dapat diperluas untuk memperbarui perangkat lunak (software updates) secara over-the-air layaknya pada sebuah smartphone, sistem ini memiliki kemampuan untuk mengadopsi peningkatan fungsionalitas sepanjang usia kendaraan.

Sistem baru ini juga memastikan alur komunikasi yang lebih cepat dalam berkomunikasi baik yang berasal dari dalam maupun dari luar kendaraan, berkat dukungan koneksi Ethernet 100Mbs, 1Gpbs, dan 10Gbps.

“Peran penting dari software untuk kendaraan kami, baik saat ini maupun untuk masa-masa mendatang, tidak dapat diabaikan,” jelas Mark Reuss, President of GM. “Platform kendaraan digital terbaru dan generasi penerusnya akan mendukung seluruh inovasi masa depan kami dalam berbagai pengembangan teknologi, termasuk pengembangan kendaraan listrik dan sistem kemudi otomatis yang lebih luas lagi.”

Cybersecurity (sistem pengamanan perangkat berbasis komputer) merupakan pilar lainnya dari arsitektur baru ini. Sistem Digital Network Architecture (DNA) tersebut mencakup perangkat proteksi ekstra pada tingkat perangkat keras (hardware) dan perangkat lunak (software) yang merefleksikan pandangan masa depan perusahaan dalam hal ini.

BACA JUGA  Rahasia Tetap Fokus Berkendara di Bulan Puasa

General Motors merupakan produsen otomotif pertama yang membentuk sebuah organisasi Product Cybersecurity global yang terintegrasi dan merupakan, sebuah tim yang terdiri dari para ahli dari internal perusahaan yang berfokus pada perlindungan terhadap potensi risiko dari akses ke kendaraan yang tidak sah termasuk akses ke data pelanggan.

Setahun yang lalu, GM mengimplementasikan sebuah program terkait pengungkapan kerentanan keamanan (security vulnerability disclosure) agar dapat lebih mendekatkan diri dengan kalangan peneliti. Hal ini telah mematangkan untuk menjadi sebuah program “Bug Bounty” yang akan semakin memperkuat segala upaya GM terkait dengan cybersecurity.

GM juga menjadi ketua Auto-ISAC (Automotive Information Sharing & Analysis Center), sebuah komunitas swasta dan mitra sektor publik yang membagikan dan menganalisa informasi seputar berbagai resiko cybersecurity yang bermunculan pada industri otomotif.

Platform elektronik tersebut dikembangkan di semua fasilitas GM di seluruh dunia oleh sebuah tim yang berisikan pakar kelistrikan, hardware dan software.

*Bahkan saat menggunakan fitur pendukung pengemudi Super Cruise, harap selalu waspada ketika sedang mengemudi dan jangan menggenggam atau menggunakan gawai (gadget). Kunjungi cadillacsupercruise.com untuk informasi lebih lanjut.

General Motors Co (NYSE: GM, TSX: GMM) dan mitranya memproduksi kendaraan di 30 negara, dan perusahaan memiliki posisi kepemimpinan di pasar otomotif terbesar dan pertumbuhan tercepat di dunia. GM, anak perusahaan dan badan usaha patungan menjual kendaraan di bawah Chevrolet, Cadillac, Baojun, Buick, GMC, Holden, Jiefang, Opel, Vauxhall dan merek Wuling. Informasi lebih lanjut tentang perusahaan dan anak perusahaan, termasuk OnStar, pemimpin global dalam layanan keamanan kendaraan, keamanan dan informasi, dapat ditemukan di http://www.gm.com

(EGA)

 

Baca Juga

Tinggalkan Balasan